Seorang anak muda

Seorang anak muda meniti hidup.

Dalam titian yang tidak terduga olehnya akan besar cabaran yang sedang menimpa.

Saban hari, pelbagai jenis manusia yang beliau jumpai.

Benar-benar mencabar hati,

 

Saat jalan perkahwinan, tidak dijadikan mudah untuknya,

Dia sedar dia perlu bermujahadah lebih untuk menjaga kesucian dirinya.

Kerana dia sedar, hakikat dirinya hanyalah seorang manusia biasa.

10649929_302778266590795_6479193827327460189_n

 

 

Aku dah tepu dengan hidup !!!

stagnant-pond

Alhamdulillah, seminggu sudah saya boleh dikatakan hampir pulih daripada demam denggi. Terima kasih kepada Allah atas ujian yang menimpa, membuatkan kita sentiasa ingat pada kematian, dan menghargai betapa besarnya nikmat sihat. Suatu nikmat yang tiada tolak taranya besar dalam kehidupan seorang manusia. Jika kita sakit, banyak perkara dan kerja akan tertangguh.

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. An Nahl: 18).

Sebenarnya, bila dikoreksi balik, seminggu sebelum sakit, saya hilang arah tuju dalam hidup. Saya rasa tepu, saya rasa stagnant, saya rasa seperti tidak berguna, saya rasa seperti air bertakung yang berkeladak yang menanti masa untuk membusuk. Saya rasa, saya tiada apa-apa perkembangan peribadi lagi. Saat rakan-rakan lain ramai yang sudah melangkah ke fasa seterusnya dan membina kehidupan baru. Saya masih kekal di takuk lama.

Hidup saya tidak bersemangat, hendak menunaikan ibadah juga malas. Al Quran sudah mulai leka untuk dibaca, qiam jarang-jarang sekali dapat lakukan. Dan sekali……….. bam!!! Allah datangkan ujian sakit. Sakit yang saya boleh rasakan betapa seksanya. Sakit yang menarik saya kembali kepada tujuan hidup saya yang sebenar.

Alhamdulillah, terima kasih ya Allah. 

Saat itu saya mula merasakan betapa bodohnya saya. Betapa saya tidak menghargai dan menggunakan peluang yang Allah swt telah berikan untuk beramal dengan sebaiknya. Saya tidak betul-betul sandarkan semangat saya kepada iman! Hanya berpada dengan semangat anak muda, yang kadang malap dan kadang menyala kembali.

Saya mereka-mereka perasaan tepu itu, kerana mahu meninggalkan amal dan kerja-kerja saya. Baik dari sudut amal dakwah, mahupun kontribusi saya kepada masyarakat.

Saat saya benar-benar hilang arah, Allah swt kurniakan insan-insan di sekeliling  yang menarik saya kembali agar sedar kepada tujuan hidup saya. 

Guru saya berpesan agar saya sentiasa koreksi niat, refresh kembali tujuan saya beramal, adakah kerana Allah swt dan Rasul, atau lebih mengharapkan ganjaran dunia dan isinya. Berupa wang dan pangkat. Tidak dinafikan dalam era fitnah materialisme yang hangat mengila ini kita mudah sahaja, akan cenderung mengikut hawa nafsu kita, jika kita tidak punya iman yang tebal, dan tarbiyah yang kuat.

Hati kita kotor. Banyak tompok-tompok hitam yang perlu kita bersihkan.

Guru saya juga turut berpesan, bila terasa tepu dan stagnant, ini cuba imbau kembali detik-detik awal kita join usrah, detik-detik awal kita bersemangat untuk tubuhkan syarikat, membuat kajian dan sebagainya? Refresh kembali saat kesusahan menimpa, atas tujuan apa kita buat semua perkara itu?

Bila terasa tepu, cuba cari keseronokan baru, explore lebih banyak benda baru. Perbaiki perkara lama, sibuk perbaiki diri kita, gariskan kelemahan-kelemahan kita, susun kembali prioriti hidup kita, penuhi kpi-kpi yang kita telah gariskan. Bila kita telah penuhi kpi-kpi kita, dan tugas-tugas yang kita gariskan kita akan rasa lebih bersemangat.

Soalnya sebelum ini kita lebih suka melompat-lompat, dari suatu perkara kepada perkara yang lain, tanpa menyelesaikan dulu tugasan yang lama. Akhirnya, hasil tidak kelihatan dan kita hanya terpesona dengan hasil bersifat sementara dan fatamorgana.

Begitulah, bila kita tepu.

Guru saya juga berpesan, agar kita kembali kepada Allah. Tambah bacaan Al Quran, jaga solat jamaah, jaga qiamulail, jangan terlepas berpuasa, jangan terlepas usrah, agar kita mampu membina kekuatan diri menghadapi godaan-godaan maksiat di luar sana, yang banyak mengotori hati dan akal kita.

Perkara terakhir yang guru saya pesan, bila terasa benar-benar tepu, pergilah merantau. Pergilah bercuti, pulang ke kampung halaman, ambil kembali semangat, kumpul balik semangat orang berjuang. Dan bila terasa kuat, dan ada inspirasi dan idea baru. Pulanglah semula ke bandar, dan berjuanglah kembali. Teruskan apa yang telah kita lakukan dengan semangat yang baru dan niat yang telah dikoreksi kembali.

Saya tutup tulisan pada kali ini dengan dua pesanan agar kita boleh ambil dan jadikan iktibar.

Sheikh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid pernah mengungkapkan kata-kata ini dalam bukunya ‘Ar-Raqaiq’ (Pelembut hati):

“Kelesuan sesudah mujahadah (kesungguhan) timbul kerana adanya kerosakan pada langkah pertamanya.”

Puncanya menurut beliau ialah langkah pertama. 

Sesiapa yang tidak suci tajarrudnya pada awal-awal, maka binaan yang dibinanya akan terhoyong hayang meskipun kelihatan amat tinggi dan megah.

Kata kunci,  i) niat yang baik dan ii) himmah yang tinggi.

Abdullah bin Mubarak pernah menyebutkan : “Berapa banyak amal yang kecil tapi dibesarkan oleh niat dan berapa banyak amal yang banyak namun dikecilkan kerana niat.”

Begitu juga ungkapan tokoh tabi’in, Mutharrif bin Jalil Abdullah : “Baiknya amal tergantung kepada baiknya hati. Baiknya hati tergantung dengan baiknya niat. Siapa yang niatnya baik maka ia akan baik dan siapa yang niatnya bercampur dan kotor, maka ia menjadi kotor dan bercampur.”

Umar bin Alkhatthab r.a. berkata, “Saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya sesuatu amal itu bergantung kepada niat. Penilaian Allah bagi setiap orang, ialah apa yang dia niatkan. Maka sesiapa berhijrah semata-mata kerana ta’at kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, maka hijrah itu diterima oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW. Sebaliknya sesiapa berhijrah kerana keuntungan dunia yang dikejarnya atau kerana perempuan yang akan dikahwini, maka hijrahnya bergantung kepada apa yang dia niatkan”

(Bukhari, Muslim)

Wallahualam.

p/s: “Bumi berputar, siang dan malam silih berganti, masa berlalu, alam berubah, bergeraklah anak muda, jika kita tidak bergerak kita akan menjadi seperti kolam yang bertakung dan berkeladak, dan lama-lama kita akan membusuk”

 

Siapa yang akan membayar kita?

computer-money-1000x664.jpg

Siapa yang akan membayar kita?

Tahun ini saya diberikan rezeki lebih oleh Allah swt,

Pendapatan bulanan jadi berkali ganda. Alhamdulillah, berkat bisnes kecil-kecilan syarikat buku yang sedang saya usahakan bersama rakan-rakan (kopipress).

Bila pendapatan bulanan meningkat, mulalah kita plan untuk upgrade diri macam-macam. Nak upgrade basikal barulah, nak melanconglah, nak makan me’nate selalulah, itulah inilah…

Hidup bujang, tiada tanggungan mulalah fikir macam-macam.

Minggu lepas, adalah minggu yang saya kira betul-betul menguji prioriti wang yang saya ada.

Saya ada pertandingan basikal di Jerantut minggu hadapan, pada masa yang sama saya juga ada program dakwah pada minggu ini. Walaupun dari segi masa tidak clash, kerana saya sudah susun, tetapi dari segi pengunaan wang? Di mana saya harus prioritikan?

Saya teringatkan ketika zaman saya pelajar universiti dulu, separuh ataupun suku duit biasiswa digunakan untuk program-program dakwah. Alhamdulillah, ketika itu perih jerih hanya Allah sahaja yang tahu, bila kita berusaha lebih, infaq duit, harta dan tenaga beserta strategi dan doa, dengan izin Allah, dakwah kita itu menjadi. 

Walaupun biasiswa hanya kecil. Tetapi serba cukup, tidak lah terlalu bermewah, tetapi tidaklah pula sampai berlapar. Air mata gembira mengalir ketika itu.

Sekarang, bila sudah bekerja bila sudah berduit, saya menyoal kembali diri saya, kenapa saya tidak boleh membuat pengorbanan yang sama? Adakah dakwah tidak menjadi prioriti terpenting dalam hidup saya? Ataupun dunia sudah mula memasuki hati saya, dan bukannya berada dalam gengaman saya?

Persoalan itu lantas membuka jawapan kepada kenapa, sudah dua tahun adik-adik usrah saya tidak berapa menjadi. Pertama mungkin saya tidak serius, kedua saya tidak cukup berkobran untuk dakwah ini. Baik dari sudut tenaga mahupun harta. Wang yang saya keluarkan pun berkira-kira dan ala kadar.

Memang, kita memang perlu menyimpan dan menabung. Untuk masa hadapan, untuk beli rumah, berkahwin dan sebagainya. Tetapi itu semua, tidaklah menjadikan kita berkira-kira untuk dakwah, dan membuatkan duit yang kita ada, dihabiskan untuk kesenangan peribadi kita sahaja dan bukannya orang lain. Kita kaya, tetapi dakwah miskin. Duit yang dilaburkan untuk upgrade kereta, rumah, dan barang-barang lain, lebih banyak daripada duit yang kita laburkan untuk dakwah. Kebanyakkan barang-barang itu bukannya keperluan pun, tetapi hanya penghias dan aksesori.

Bagaimana dakwah ini mampu berjaya?

Pastinya, kita tidak akan miskin jika kita melaburkan duit yang banyak untuk dakwah yang sedang kita tanggung ini. 

Allah pasti, pasti, pasti dan pasti! Akan memberikan kita rezeki yang lebih.

Percayalah Allah akan membeli pengorbanan kita. Allah akan membeli jual beli yang sedang kita laburkan ini.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka”. (At Taubáh: 111)

QS-At-Taubah-ayat-111

Walaupun pengorbanan ini hanya sekadar kecil cuma, jika hendak dibandingkan dengan para sahabat r.a 

Semoga Allah terima!

Wallahualam

Jemu dengan usrah?

photo_2016-02-17_23-52-10

Waktu malam-malam saya kini lebih lapang daripada biasa. Jika pada tahun-tahun lepas, ketika buku “sedang hangat di pasaran” jemputan tidak putus-putus untuk mengisi di universiti A, B, dan C. Di merata-rata tempat. Iya benar, mungkin ramai orang mengenali kita kerana berceramah sana-sini, tetapi saya lebih merasakan perkara itu bukan menjadi prioriti saya pada fasa ini.

Lalu saya mengambil keputusan untuk kurang menerima jemputan ceramah, di negeri-negeri luar Selangor, dan hanya menerima jemputan ceramah sekali sekala, atas alasan untuk kembali menyusun hidup dan prioriti. Iyalah, pagi kerja, malam pun ada kerja, urusan dakwah dan organisasi lagi, hari minggu program jadi saya harus betul-betul memfokuskan masa saya.

Antara fokus yang saya harus beri tumpuan lebih adalah membawa halaqah ataupun usrah itu sendiri. Jika dihitung-dihitung, sudah hampir 5 tahun saya membawa halaqah, dan ada antara adik usrah saya, yang sudah menjadi pimpinan badan dakwah di negara/kawasan masing-masing. Sudah mahu grad pun ada. Pelbagai suka duka, mahupun kisah sedih terduduk bagai kena reject pun ada. Tetapi itulah asam garam apabila bergaul dengan manusia ini. Ada yang menjadi ada yang tidak. Tetapi saya cuba menjaga hubungan sebaik mungkin dengan mereka.

Kenapa saya fokus kepada usrah? Kerana  usrah adalah medium paling terbaik untuk mengubah pemuda-pemuda ini. Dengan silibus, manhaj, wasilah yang tersusun, secara berdisiplin, kita mampu menjentik hati dan minda pemuda-pemuda ini dengan izin Allah swt untuk berubah. Kita bukan hanya sentuh pemuda-pemuda ini secara touch and go sahaja, tetapi touch dan follow up secara berterusan.

Alhamdulillah.

Semoga kita semua diberikan kekuatan oleh Allah swt untuk terus memperbaiki diri kita dan mengubah pemuda-pemuda di luar saya yang dahagakan sentuhan tarbiyah daripada kita. Apa salahnya kita korbankan sedikit waktu terluang dan masa lapang kita untuk mereka. Meski penat, Allah swt pasti akan membalasnya dengan ganjaran yang besar.

Guru saya berpesan, jika kita merasa lemah dan malas, merasa penat dan lesu, merasa jemu. Bayangkan motivasi ini, seorang lelaki yang mendapat hidayah daripada usaha kamu, adalah lebih baik daripada dunia dan isinya.

Adakalanya kita merasa terbeban, kerana jarak itu kadang-kadang bukannnya dekat. Mencecah sejam lebih juga pergi balik, dengan duit minyak lagi, dan sebagainya, tidak sama ketika saya berceramah dulu, satu malam sahaja kita dibayar 3 ke 4 ratus ringgit, dengan duit minyak disponsor. Populariti pun ada, buku pun senang dijual, tetapi, saya masih lagi merasakan kekosongan. Saya tidak merasa puas. Saya tidak dapat betul-betul membentuk manusia. Saya tidak dapat meninggalkan legasi dakwah atau pewaris dakwah yang boleh buatkan hati saya berasa puas dan berasa tenang.

Hendak merubah dunia, ini lah jalannya! Kita harus mengubah manusia dahulu!

Jadi usaha yang bersungguh-sungguh saya perlu tonjolkan untuk membentuk manusia. Semoga Allah swt pandang usaha ini, juga usaha rakan-rakan saya, walaupun dihimpit dengan masalah hidup, tetapi tidak sedikitpun menjadikan masalah itu tinggi dan dipandang besar, malahan hanya masalah kecil, dan masih lagi mampu membawa usrah setiap minggu.

Wallahualam

Saya tutup entri pada kali ini dengan ayat ini. Semoga menjadi pemangkin semangat kita untuk terus bersemangat membawa usrah.

Pergilah kamu beramai-ramai, samada dengan keadaan ringan ataupun dengan keadaan berat dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah. Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.

(Al-Taubah [9] : 41)

Emosi pun perlu diurus?

Bringing_Emotion_to_B2B_Content_Marketing.jpg

Hari ini aku belajar sesuatu yang sangat berharga daripada guruku. Belajar bagaimana untuk menguruskan masalah dan meletakkan emosi di tepi.

Aku sedar, sepanjang tahun-tahun lepas perkembangan potensi aku banyak disekat oleh masalah-masalah kecil berupa emosi seperti ini.

Seharusnya, sebagai seorang manusia, kita kena bijak menguruskan masalah. Ok, murabbi aku tidak suka menggunakan perkataan masalah, tetapi sebaliknya cabaran. Kita kena bijak menguruskan cabaran yang datang. Aku ni jenis yang selagi tak selesai masalah tu, aku tak akan move on pada kerja lain. Kalau seminggu, seminggu lah aku akan bertahan memikirkan siang dan malam, kalau dua minggu dua minggu lah aku akan bergelumang.

Sebenarnya apa yang terbaik, jika cabaran itu datang menjelma, dan kita rasakan bukan masanya yang sesuai untuk kita selesaikan masalah itu. Just leave it. Kita buat kerja-kerja yang lain dahulu. Bila emosi kita dah stabil, baru kita datang dan buat kerja itu.

Benar, pengurusan emosi ini bukanlah satu benda yang mudah. Ianya perlukan latihan yang bertubi-tubi, istiqamah dan secara intensif! Aku harus melatih diri aku untuk bijak mengurus masalah yang datang.

Sekarang, kalau aku tidak bijak mengurus masalah yang datang, apa akan jadi pada diri aku 10-20 tahun akan datang. Bila masalah tiba sahaja,, mulalah aku tinggalkan, mulalah aku lari. Sedangkan bukan itu sikap yang sepatutnya kita perlakukan.

Sikap terbaik yang harus kita perlakukan adalah dengan bijak menguruskan masalah yang datang. Jangan terlalu fikir mendalam, sedangkan banyak lagi perkara-perkara besar yang harus kita selesaikan. Kita ini orang bujang. Masalah pun tak banyak mana. Masalah pun berlegar sekitar diri sendiri sahaja. Tak jauh mana. So, mulai sekarang, aku berazam untuk bijak menangani masalah yang menimpa diriku. 

Kata mahu jadi lelaki penyelamat dunia? Tak kan masalah remeh temeh buat kau terhegeh-hegeh? Bangkitlah!

Wallahualam

Adakah engkau redha dengan ketentuan Tuhan?

dreaming-future

Hari ini, usai pulang daripada solat isyak, mengambil kesempatan ringkas, di sebalik beranda menikmati angin malam. Terdetik di hati untuk membaca dan mentadabbur beberapa surah, iaitu surah Luqman dan juga surah Al Kahf.

Penghujung ayat surah Luqman yang bermaksud begini

“Sesungguhnya di sisi Allah ilmu tentang hari kiamat; dan Dia yang menurunkan hujan dan mengetahui apa yang ada di dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakan esok. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi amat meliputi pengetahuanNya” (Luqman:34)

ini membuatkan saya terfikir dengan mendalam, apa sebenar-benarnya sikap yang harus kita tanggapi sebagai seorang muslim apabila memikirkan tentang masa hadapan. 

Iyalah, bila masuk umur begini banyak perkara yang kita semakin runsingkan, perihal jodoh, perihal kerja, perihal tanggungjawab dan bermacam-macam lagi perihal yang kita tidak dapat mengetahui dengan pasti. 

Jika kita membaca tafsir fi zilal Quran dalam Surah Al Kahf, kita akan lihat bagaimana Sayyid Qutb menghuraikan ayat-ayat Allah swt dengan cukup indah sekali.

Ayat-ayat itu bermaksud begini

“Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang engkau kehendaki); Aku tetap melaksanakannya besok “ (Al Kahf:23)

“Melainkan disertai dengan menyebut ‘Insya Allah’ dan kenangkan Tuhanmu jika engkau terlupa dan berdoa’lah: Semoga Allah memberi petunjuk kepadaku ke jalan yang lebih dekat dari ini” (Al Kahf: 24)

Membuat saya kembali terfikir betapa besarnya mukjizat Al Quran itu.

Kata beliau

“Setiap gerak dan setiap diam, malah setiap nafas dari nafas-nafas yang hidup adalah tergantung kepada iradat Allah. Tabir ghaib yang dilabuhkan itu adalah melindungi segala sesuatu di sebalik detik yang wujud sekarang ini, dan mata manusia juga tidak dapat menjangkau di sebalik tabir yang dilabuhkan itu dan ia tetap lemah biar pun bagaimana banyak ilmunya. 

Oleh itu janganlah ia berkata, “Aku tetap akan melaksanakannya besok”, kerana hari esok adalah dari urusan ghaib Allah dan tabir urusan ghaib Allah melindungkan akibat-akibat sesuatu.

Arahan ini bukanlah bertujuan supaya seseorang itu duduk mendiamkan diri sahaja tanpa memikir dan merancangkan masa depannya dan supaya dia hidup di atas asas sehari demi sehari atau untuk sesaatu demi sesaat sahaja atau supaya dia jangan menyambungkan masa hidupnya yang silam dengan masa hidupnya sekarang dan masa hidupnya yang mendatang.

Tidak sekali-kali begitu, tetapi tujuannya yang sebenar ialah supaya dia turut membuat perhitungan kepada perkara ghaib dan mengambil kira kehendak iradat Allah yang mentadbirkannya, juga supaya dia berpegang teguh kepada keputusan yang telah diazamkannya dan memohon pertolongan kepada masyi’ah (kehendak) Allah untuk menjayakan apa yang telah diazamkannya itu serta menyedari bahawa kuasa Allah mengatasi kuasanya.

Oleh kerana itu jangalah dia merasa mustahil bahawa tadbir Allah berlainan dengan perancangannya. Andainya dia berjaya melaksanakan apa yang telah diazamkan, (maka hendaklah dia bersyukur) andainya masyi’ah Allah berlainan dari apa yang dirancangkannya, maka janganlah dia bersedih dan berputus asa, kerana seluruh urusan itu di bawah kuasa Allah awal dan akhir.

Seseorang itu harus berfikir dan merancang, tetapi dia harus sedar bahawa dia hanya boleh berfikir dan merancangkan (dengan betul) dengan pertolongan dan taufiq dari Allah, dan dia tidak berupaya berfikir dan merancang melainkan dengan daya-daya berfikir dan merancang yang dikurniakan Allah kepadanya. 

Sikap ini tidak akan membawa seseorang kepada kemalasan, kelengahan dan kelemahan-kelemahan, malah sebaliknya ia membekalkannya dengan keyakinan, kekuatan, ketenteraman dan keazaman yang kukuh. 

Oleh itu apabila tersingkapnya tabir ghaib yang menunjukkan bahawa tadbir Allah itu berlainan dari perancangannya, maka hendaklah dia menerima keputusan Allah itu dengan penuh keredhaan, ketenangan dan penyerahan diri, kerana itulah keputusan asal yang tidak diketahui olehnya dan baru sekarang disingkapkan tabirnya.

Inilah methodologi Islam yang menguasai hati seorang Muslim, oleh kerana itu dia tidak merasa keseorangan dan kesepian apabila dia berfikir dan merancang, tidak merasa angkuh dan sombong apabila dia berjaya dan tidak merasa putus asa apabila dia gagal, malah dia tetap berhubung dengan Allah dalam segala keadaan, tetap bergantung kepada Nya, bersyukur kepada taufik Nya dan tetap menerima qadha’ dan qadar Nya tanpa angkuh dan tanpa putus asa.

“Dan kenangkan Tuhanmu jika engkau terlupa. Dan berdoalah: Semoga Allah memberi petunjuk kepadaku kepada jalan yang lebih dekat dari ini” (Al Kahf: 24)

Begitulah serba sedikit kupasan beserta tadabbur ayat yang sempat untuk saya tulis dan catat buat renungan kita bersama.

Semoga kita semua beroleh manfaat, dan kini lebih jelas dalam menilai setiap perkara yang berlaku dalam kehidupan kita. Semuanya adalah termasuk dalam perancangan Allah swt yang Maha Berkuasa.

Saya tutup post kali ini dengan satu doa yang diajar oleh guru saya yang juga anda boleh bacanya dalam buku saya Semalam Ada Pelangi

12417958_939151326122876_5745671845091781306_n

Wallahualam

Di manakah dakwah dalam kehidupan kita?

info (9)

Hari ini saya mengemas rumah, bila mengemas itu terjumpalah barang-barang lama.

Cuma kali ini sedikit nostalgia. Terjumpa buku-buku lama yang pernah saya gunakan, dan pernah saya pelajari ketika zaman awal mengikuti dakwah dan tarbiyah ini.

Direnung-renung kembali buku-buku lama itu, lantas membuatkan saya berfikir sendiri. Di kedudukan keberapa aku letakkan urusan dan perihal dakwah ini dalam hidupku? Di kedudukan pertama? Ke dua? Ke tiga? Atau sekadar untuk mengisi masa lapang? Atau juga sekadar kerja picis-picisan, bukan diletakkan sebagai agenda dan prioriti utama dalam hidup?

Perlahan-lahan saya letak buku itu, dan cuba untuk mengkoreksi diri.

Hrmmm…

Sejauh mana aku telah prioritikan dakwah dalam kehidupan seharianku?

Apabila meningkat usia, tanggungjawab menjadi semakin banyak, ada yang semakin sibuk dengan kerja, semakin sibuk dengan keluarga, semakin sibuk dengan bisnes.. 

Adakah kita masih lagi meletakkan urusan dakwah ini sebagai perkara yang paling prioriti dalam hidup kita?

Atau kita masih lagi bermalas-malasan, dan mengharapkan ada orang lain yang akan membuat kerja membanting tulang bersungguh-sungguh ikhlas berjuang dalam jalan dakwah ini?

Seharusnya semakin lama kita mengikuti dakwah dan tarbiyah ini, semangat kita bukannya semakin lesu dan menghilang, tetapi semakin faham dan membara. Lesu dan jemu tiada dalam kamus hidup kita, kerana apa yang diharapkan hanya redha daripada Allah swt semata.

Tegarkah kita membuat kerja acuh tidak acuh, sedangkan “platform” atau asas yang kita ingin bina ini bukan calang-calang sukarnya. Musuh siang dan malam bekerja keras untuk meruntuhkan Islam, kita pula masih lagi diulit selesa dan sambil lewa dalam bekerja.

Tiada disiplin, tiada kesungguhan, tiada komitmen, acuh tidak acuh. Tenaga untuk dakwah ini hanya sisa-sisa kudrat yang kita lampirkan setelah penat mengaut keuntungan untuk diri peribadi sahaja.

Kita semakin berkira untuk menginfakkan waktu untuk dakwah, kita semakin berkira untuk menginfakkan kepakaran untuk dakwah, kita semakin berkira untuk menginfakkan harta untuk dakwah. Kita sudah mulai berkira. Saat kita merasakan kita sudah memberi banyak untuk dakwah.

Sudah tiba saatnya untuk kita sama-sama saling mengingati. Aku, engkau kita semua. Saat kita dihadapkan dengan dua permasalahan, iaitu permasalahan diri dan juga permasalahan ummat, permasalahan mana yang akan menjadi prioriti terpenting hidup kita? Yang menjadi tumpuan utama hidup kita.

Sebab itu Imam Hassan Al Banna menasihati kita agar meringkaskan urusan peribadi kita dan memudahkannya kerana beliau berpesan kewajipan yang harus dilaksanakan oleh seorang pendakwah itu lebih banyak daripada waktu yang beliau ada.

Semoga kita semua dapat meletakkan urusan dakwah sebagai urusan yang paling prioriti dalam hidup kita.

Kerana terlalu besar ganjarannya di hari muka kelak.

Wallahualam

“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?”

“(yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya,”

“Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga Adn. Itulah keberuntungan yang besar.” (As-Soff : 10-12)

Jangan Patah Hati

images (32)

Memasuki usia pertengahan 20 an adalah usia yang saya kira sangat mencabar bagi seorang pemuda. 

Mencabar dari sudut emosi terutamanya. Pada umur beginilah kita mula dihantui dengan bermacam-macam permasalahan hidup. Ada yang menganggur lama, ada yang alami krisis identiti, rasa tak boleh go dengan sektor pekerjaan yang diceburi, ada yang mengalami masalah kewangan, ada yang mengalami masalah hati, mana tak nya, kekasih lama nak kahwin dengan orang lain, jodoh sendiri pun tak sampai-sampai lagi, kos sara hidup yang meningkatlah, harga rumah naiklah, itulah ini lah.

Arghhhh!!!!

Menyerabutkan dan memenatkan emosi bukan? 

Dengan keserabutan ini, ramai anak muda gagal untuk mengawal emosi dengan baik. Buktinya kita boleh melihat melalui perwatakan dan sikap yang ditonjolkan mereka.

Saling tak tumpah macam budak-budak. Seperti anak-anak yang mahu mendapat perhatian. Medan utama adalah dunia maya. Berbagai-bagai status, gambar yang sebenarnya diambil untuk mengambil perhatian dan menenangkan emosi yang sebenarnya sangat tidak stabil itu.

Bila emosi tidak stabil, akal jadi tidak rasional dan perbuatan semakin tidak waras. 

Ketidak warasan itu termasuklah kepuasan-kepuasan bersifat sementara yang diambil. Ada yang pergi kelab malam, ada menonton filem marathon beberapa hari, ada yang bermain game siang dan malam tiada henti, ada yang menonton video lucah, ada yang pergi ke konsert-konsert heavy metal. 

Difikirkan jiwanya semakin tenang. Tetapi yang berlaku adalah sebaliknya. Semakin dirinya berhibur, semakin jiwa jadi kosong. Hati jadi teramat kosong. Hidup seakan-akan tidak bermakna.

Sebenarnya apa yang boleh dilakukan dalam keadaan begini?

Guru saya mengajarkan kepada saya beberapa tips ini yang saya kira, sangat-sangat berguna.

  1. Jangan putus hubungan dengan Allah.  Solat jaga, paling baik solat dekat masjid, kalau stress selalu-selalulah pergi ke masjid. InshaAllah akan menenangkan jiwa. 
  2. Jangan lupa untuk pulang ke kampung. Kembali ke kampung halaman, hirup udara segara. InshaAllah akan menenangkan akal. 
  3. Baca Al Quran. Jangan lupa dalam Al Quran Allah swt sebut, Al Quran adalah penawar bagi penyakit yang ada dalam jiwa. 
  4. Minda puasa. Minda puasa ini menarik. Minda puasa ini adalah kita latih akal kita supaya bertahan dengan masalah dan tidak cepat bertindak bodoh. Berfikir dengan waras. Bila kita berfikir dengan waras, kita akan bertindak dengan waras. Kita tak akan jadi macam budak-budak. Orang pun akan hormat kita.

Begitulah antara tips yang boleh saya kongsi. Sungguh fasa umur begini, adalah sebenarnya sangat mencabar. Tetapi percayalah, jangan sesekali lari daripada masalah. Hadapi masalah. InshaAllah kita akan menjadi insan yang lebih kuat dan semakin kuat. 

Akhir kata,

Jangan sesekali patah hati wahai orang muda. Hiduplah kerana Allah, bukan hidup untuk memenuhi expectation manusia semata-mata.

Wallahualam

Pelajaran Hidup

photo_2015-06-16_07-38-48

Rasanya sudah lama saya tidak menulis di ruangan ini.

Ok, macam biasa, sibuk dengan kerja kata orang.

Hari ini saya mendapat pelajaran baru sebagai seorang anak muda, dalam fasa-fasa kehidupan yang saya lalui

Pelajaran untuk hari ini adalah, jangan ragu-ragu untuk berjuang dalam jalan yang kita yakini.

Kadang kala memang benar, adakalanya kita ragu-ragu dengan masa depan kita. Kita rasa runsing memikirkan masa depan kita yang mungkin kelam. Tidak jelas di hadapan? Kehidupan seperti apa yang bakal kita lalui?

Saat orang lain berlumba-lumba boleh mengumpul duit, ada bisnes ini bisnes itu untuk menstabilkan hidup, kita pula masih lagi terumbang ambing. Dari segi duit mungkin.

Berserahlah kepada Allah swt, selepas kita berusaha bersungguh-sungguh untuk agama ini. Pasti Allah swt akan mudahkan jalan untuk kita di hadapan. Pastinya jalan ini adalah jalan yang telah disusun oleh Nya dengan butiran hikmah yang paling cantik.

InshaAllah, saya akan pikul dengan sebaik-baiknya amanah ini, agar nanti bila diri ini mati, atau terpaksa meninggalkan medan amal ini, ada sesuatu untuk diri ini berasa puas. Bukan untuk riak, tetapi, satu kepuasan bila kita sudah bersusah-susah payah memulakan daripada tiada kepada ada,  dan hasilnya boleh dinikmati oleh  manusia sejagat di alam buana ini.

Wallahualam

Selamat Hari Lahir

the_road_not_taken_by_jcbarquet-d5hhy7p

Terasa sungguh pantas masa berlalu.

Hari ini aku telah menginjak ke satu usia baharu.

Usia yang menuntut bagai-bagai komitmen dan tanggungjawab.

Aku bukan lagi kanak-kanak kecil, meski badanku kecil.

Aku kini adalah seorang dewasa yang punya banyak tugas, komitmen, tanggungjawab serta cita-cita yang masih lagi tidak tertunai.

Sungguh, hidup ini adalah satu siri perlumbaan

Yang dengannya, kita lebih bersemangat setiap hari untuk mengislah diri.

Aku teringat ada satu syair yang mengatakan begini, syair arab mungkin, kerana rakanku yang menulis ini adalah seorang pelajar mesir.

Syairnya berbunyi begini

“Seseorang itu tidak akan puas dengan memiliki seluruh negeri,

Walaupun dibina tangga-tangga yang akan menuju ke langit”.

Syair ini bermaksud sekiranya seseorang itu telah memiliki seluruh kekuasaan, sudah pasti ia akan mahu memiliki langit, dan sekiranya dia sampai ke situ, sudah pasti dirinya sentiasa mahukan lebih. Setiap kali dia meningkat satu darjat, dia mahukan darjat yang lebih tinggi.

Keadaan ini, walaupun terdapat perkara-perkara negatif, tetapi itu adalah asal-usul pergerakan kehidupan, yang dipenuhi dengan perlumbaan, persaingan, penyelarasan dan perancangan rapi yang tersusun.

Dari sudut pandangan jiwa yang sebegini, barulah kesedaran islah kita bermula.

Selamat menginjak usia baru.

Semoga lebih teguh bergerak dalam sela masa perlumbaan yang singkat tetapi menuntut banyak pengorbanan daripada kita.

Berangkatlah wahai diri!

Wallahualam